Tag Archives: delay development

Metode Glenn Doman Untuk Tumbuh Kembang

glenn domanDi tulisan sebelumnya, saya sudah bercerita tentang perkenalan saya dengan metode Glenn Doman (ceritanya di sini). Mengapa saya sebut metode Glenn Doman? Karena opa Glenn Domanlah yang mengembangkan metode-metode ini, bersama staf-staf di Institute of the Achievement of Human Potential (IAHP). Saya suka cara berpikir Glenn Doman terhadap anak-anak spesial dengan cidera otak, bahwa mereka sebenarnya luar biasa cerdas. Dengan stimulasi dan rangsangan yang tepat, mereka bisa menyamai, bahkan melebihi kemampuan anak normal lain seusia mereka. Tidak ada kata tidak mungkin, tidak ada kata putus asa, tidak ada kata menyerah, dalam menghadapi anak spesial.

Hal ini yang menyebabkan saya penasaran untuk mempelajari lebih jauh tentang metode ini dengan mengikuti kursus singkatnya selama 5 hari penuh. Kalau ada yang bilang orang tua yang mengikuti kursus ini seperti dicuci otaknya, hm… mungkin memang iya hehe… Karena setelah pulang, saya punya cara pandang yang baru terhadap Shita anak saya. Continue reading

Terapi di Fisioterapi Seruni

fisioterapi seruniPerjalanan terapi Shita lumayan panjang. Sejak usia 6 bulan saya mulai menyadari bahwa Shita mengalami delay tumbuh kembang (Baca: Delay Atau Keterlambatan Tumbuh Kembang). Sangat mungkin ini berkorelasi dengan kejang dan diagnosa epilepsi yang diterima Shita (baca: Anakku Kejang!).

Shita pertama kali fisioterapi di usia 8 bulan. Waktu itu fisioterapinya hanya 2 bulan saja, karena kejangnya kambuh lagi setiap hari. Setelah itu, saya memutuskan untuk latihan di rumah saja menggunakan metode Glenn Doman dengan program yang saya rancang sendiri untuk Shita (baca: Metode Glenn Doman untuk Tumbuh Kembang). Continue reading

Incoming search terms:

Hidup Bersama Epilepsi (2)

hidup bersama epilepsiSeperti yang sudah saya sampaikan pada posting sebelumnya (klik disini), hidup bersama epilepsi itu bukanlah hal yang mudah. Namun saya percaya, Tuhan memberikan tantangan dalam hidup bukan untuk menjerumuskan, melainkan mengasah kemampuan kita supaya bisa hidup lebih baik dan lebih berkualitas. Betul kan?

Memang apa sih hikmah di balik epilepsi ini? Continue reading

Incoming search terms:

Anakku Kejang! (4)

shita kejang epilepsiAkhirnya mulai menulis lagi, setelah beberapa lama belum ada mood buat nulis. Ini juga karena ditodong buat menulis kelanjutan cerita epilepsinya Shita. Untuk yang ingin baca ceritanya dari awal, baca: Anakku Kejang!

Setelah konsultasi dengan Prof. Ong Hian Tat di National University Hospital (NUH), Singapura pada bulan April 2015, kejang Shita berangsur-angsur berkurang. Awalnya konsultasi sebulan sekali, kemudian menjadi 3 bulan sekali.

Kalau ditanya, apa bedanya antara konsultasi dengan dokter di Indonesia dan dokter di Singapura? Continue reading

Incoming search terms:

Hidup Bersama Epilepsi (1)

epilepsiBukan hal yang mudah menerima kenyataan kalau anak tersayang didiagnosa Epilepsi. Saya beruntung tinggal di Jakarta dengan banyak pilihan dokter anak konsultan neurologi (saraf) yang bagus. Saya juga beruntung hidup di jaman internet sehingga informasi mudah sekali didapat. Jadi bisa belajar banyak tentang bagaimana menghadapi epilepsi.

Walaupun sudah banyak belajar, baca berbagai buku, baca cerita sharing pengalaman di berbagai blog dan forum, tetap saja hidup dengan epilepsi itu tidak mudah. Continue reading

Incoming search terms:

Anakku Kejang! (2)

kejang dan epilepsiSekarang saya mau lanjut cerita tentang kejangnya Shita. Buat yang belum tahu bagaimana awalnya ketahuan kalau Shita kejang dan didiagnosa epilepsi bisa baca: Anakku Kejang!

Setelah mulai pengobatan, di bulan September 2014, sedikit demi sedikit dosis obat ditambah oleh dokter. Kalau masih ada kejang dalam waktu seminggu, dosis naik lagi. Di bulan Oktober 2014, dokter memutuskan menambahkan obat Keppra untuk membantu mengendalikan kejangnya. Continue reading

Incoming search terms: